top of page

Agensi FIFTY FIFTY Ajukan Tuntutan Pidana Terhadap Mantan Co-CEO Ahn Sung Il (SIAHN)



Agensi FIFTY FIFTY ATTRAKT telah mengumumkan bahwa mereka telah mengajukan tuntutan pidana kepada polisi terhadap mantan co-CEO Ahn Sung Il (juga dikenal sebagai SIAHN).


Pada 27 Juni, ATTRAKT merilis pernyataan resmi yang mengumumkan bahwa mereka telah mengajukan tuntutan pidana terhadap Ahn Sung Il, CEO grup pengembangan konten kreatif The Givers, serta tiga orang lainnya. Meskipun statusnya saat ini di agensi tidak disebutkan, Ahn Sung Il sebelumnya digambarkan sebagai co-CEO ATTRAKT (posisi yang saat ini masih terdaftar di profil LinkedIn-nya pada saat publikasi).


Dalam pernyataannya, ATTRAKT mengungkapkan telah mengajukan tuntutan pidana ke Kantor Polisi Gangnam terhadap Ahn Sung Il dan tiga orang lainnya atas penipuan, pelanggaran tugas, dan penghalang bisnis.


Menjelaskan bahwa The Givers telah mengerjakan dan mengelola proyek untuk ATTRAKT setelah menandatangani kontrak dengan agensi, ATTRAKT menuduh Ahn Sung Il “melakukan tindakan penipuan dan menghalangi bisnis termasuk menunda serah terima pekerjaan, menghapus akun email perusahaan, dan menghapus materi yang terkait dengan proyek-proyek sebelumnya.


Selain itu, dalam proses pembelian lagu ‘Cupid’ dari pencipta lagu asing, The Givers tidak memberikan informasi kepada ATTRAKT tentang pembelian hak cipta tersebut, dan mereka secara diam-diam membeli hak cipta tersebut atas nama mereka atau nama perusahaan mereka tanpa sepengetahuan kami,” lanjut pihak agensi.


ATTRAKT menyimpulkan dengan menyatakan bahwa mereka saat ini mencurigai individu yang bersangkutan melakukan tindakan ilegal lainnya selain dari yang terdaftar, mencatat, “Kami juga dapat mengajukan pengaduan [kriminal] tambahan.


Pekan lalu, ATTRAKT mengumumkan akan mengambil tindakan hukum terhadap pihak ketiga yang saat itu tidak disebutkan namanya yang telah mendekati FIFTY FIFTY dengan maksud membujuk mereka untuk melanggar kontrak eksklusif mereka dengan agensi mereka saat ini. ATTRAKT menyatakan pada saat itu, “Melalui tuduhan fitnah terhadap kami dan mengagungkan sanjungan tentang diri mereka sendiri, kekuatan eksternal ini melakukan tindakan ilegal dengan membujuk artis agensi kami untuk membuat keputusan yang salah dengan mengabaikan kontrak eksklusif mereka yang sah dan menandatangani kontrak dengan mereka.



Source: (1)


0 views0 comments

Kommentare


bottom of page