top of page

Agensi OMEGA X Menanggapi Tuduhan Lebih Lanjut Atas Penyalahgunaan Kekuasaan CEO Terhadap Anggota



Bulan lalu, salah satu penggemar OMEGA X melaporkan di Twitter bahwa mereka telah melihat CEO agensi grup SPIRE Entertainment memukul para anggota setelah konser mereka di Los Angeles. SPIRE Entertainment awalnya merilis pernyataan yang mengklaim bahwa OMEGA X dan agensi telah menyelesaikan semua kesalahpahaman mereka. Setelah kontroversi terus menarik perhatian, SPIRE Entertainment merilis permintaan maaf pada 7 November bersamaan dengan pengumuman bahwa CEO yang bersangkutan telah mengundurkan diri.


Namun, pada 11 November, SBS News melaporkan rincian lebih lanjut tentang pelecehan tersebut dengan video baru dan dugaan chat logs.


Dalam rekaman video, SBS News menyatakan bahwa alasan pelecehan verbal dan fisik di Los Angeles adalah karena para anggota tidak berterima kasih kepada CEO dan perusahaan di konser mereka. CEO juga memberi tahu para anggota untuk membayar utang perusahaan sebesar 1 miliar won sebelum meninggalkan perusahaan. Keesokan harinya, dia dilaporkan membuat keributan di hotel dengan mengetuk pintu anggota secara kasar dan mengutuk manajer mereka karena tidak membuka pintu sampai-sampai orang setempat dan karyawan hotel harus membubarkan perkelahian.


Menyusul kejadian ini, wakil ketua agensi Hwang mengirim pesan kepada anggota OMEGA X, mengatakan, “Saya tahu apa yang dilakukan CEO Kang adalah salah.” Namun, dia juga menyatakan, “Saya tidak bisa membiarkan aksi grup. OMEGA X yang tidak sopan, Anda akan melihat konsekuensinya ketika Anda kembali.


Penyalahgunaan kekuasaan serupa oleh CEO dilaporkan terjadi berkali-kali sebelumnya juga. Suatu kali, CEO juga memaksa para anggota untuk berhenti tampil di tengah konser mereka untuk video call karena dia marah mereka tidak meneleponnya lebih awal meskipun ayahnya meninggal tepat sebelum konser dimulai.


Di lain waktu, CEO juga mendesak salah satu anggota, Jaehan, dan manajernya untuk segera turun dari pesawat melalui pesan teks, memaki dan mengancam akan menuntut jika tidak. Selain itu, CEO dan Ketua Hwang juga diduga memaksa para anggota untuk tampil di atas panggung sambil menyembunyikan fakta bahwa empat anggota mengalami demam tinggi dan dinyatakan positif COVID-19 melalui alat tes mandiri. Ketika para anggota mengungkapkan perasaan tidak enak karena berbohong, CEO Kang berteriak, “Tidak! Itu hanya karena kalian semua tidak punya keinginan untuk tampil.” Pesan teks yang terungkap selama insiden lebih lanjut mengungkap bahwa Ketua Hwang juga berulang kali mengatakan kepada para anggota, “Tenanglah,” dan, “Bekali dirimu dengan semangat mental.


Saat ini, dilaporkan bahwa empat anggota OMEGA X menerima perawatan untuk gangguan panik, kecemasan, dan insomnia. SPIRE Entertainment juga diduga meminta 11 anggota pada 10 November untuk membayar 300 hingga 400 juta won per orang sebagai biaya penyelesaian.


Ketika SBS News menghubungi SPIRE Entertainment untuk pernyataan mengenai rekaman yang baru dirilis, perusahaan menjawab singkat dengan, “Perusahaan telah secara resmi meminta maaf, dan CEO yang bersangkutan telah secara sukarela mengundurkan diri untuk bertanggung jawab,” menyiratkan bahwa mereka telah menyelesaikan semua masalah. Ketika reporter menelepon CEO Kang untuk menanyakan apakah benar dia telah mengundurkan diri, dia secara tidak langsung menghindari menjawab, “Saya sangat sakit sekarang, jadi saya sudah check in di rumah sakit. Bisakah Anda menelepon saya nanti?


Perusahaan belum memberikan tanggapan apa pun terkait tuduhan bahwa mereka berusaha menutupi diagnosa COVID-19 para anggota untuk melakukan pertunjukan tour di luar negeri.


Sebelumnya, OMEGA X juga merilis pernyataan grup setelah meluncurkan akun Instagram baru yang tidak berada di bawah kendali agensi mereka.





Source: (1)


0 views0 comments

Commentaires


bottom of page