top of page

Baekhyun, Xiumin, dan Chen EXO Merilis Pernyataan Baru Menyanggah Klaim SM



Menyusul pernyataan awal mereka yang mengumumkan pemutusan kontrak mereka dengan SM Entertainment, Baekhyun, Xiumin, dan Chen EXO telah merilis pernyataan baru melalui perwakilan hukum mereka yang membantah pernyataan SM Entertainment mulai 1 Juni.


Baca pernyataan selengkapnya di bawah ini:



Ini adalah pengacara Lee Jae Hak dari firma hukum LIN, mewakili anggota EXO Baekhyun, Xiumin, dan Chen (Byun Baek Hyun, Kim Min Seok, Kim Jong Dae, selanjutnya disebut “artis”). Di bawah ini, saya akan membagikan posisi artis terkait klaim yang dibuat oleh SM Entertainment (selanjutnya disebut “SM”) pada 1 Juni.

1. Klaim SM tentang intervensi pengaruh eksternal menghindari esensi yang hanya menggunakan hak artis dan juga merupakan informasi palsu yang hanya bertujuan untuk menyesatkan opini publik.

Para artis merasa sangat tertekan setelah melihat pernyataan resmi SM yang terus membicarakan pihak ketiga eksternal. Mereka merasa sangat tertekan karena tampaknya dengan jelas menunjukkan perspektif SM memandang para artis.

Apakah itu pengaruh pihak ketiga lagi?

Artis kami pasti orang dewasa yang dapat berpikir sendiri dan bertanggung jawab atas keputusan mereka sendiri, dan mereka adalah individu dengan pemikiran dan penilaian independen. Mereka telah merasakan beberapa keraguan selama satu dekade, dan mereka mengumpulkan keberanian yang menakutkan dan sulit dengan pemikiran bahwa pertanyaan yang tidak berani mereka ajukan sebagai pemula setidaknya harus diajukan sekarang.

Artis kami bertanya dan mendengarkan banyak orang di sekitar mereka tentang apa yang benar dan apa yang perlu mereka lakukan untuk menemukan solusi yang bijak. Dari orang-orang di sekitar mereka, ada keluarga dan kenalan, senior dan junior di industri musik, kolega, bahkan staf yang pernah bekerja sama dengan para artis.

Dari individu-individu tersebut, ada yang berbagi keprihatinan, ada yang berbagi semangat yang hangat, dan ada pula yang juga menyatakan dukungannya. Sebagai tanggapan, kita harus bertanya apakah semua orang ini adalah pengaruh pihak ketiga, pengaruh jahat, pengaruh berbahaya.

Seniman kita jelas manusia yang bisa membuat keputusan untuk dirinya sendiri dan mengambil tindakan untuk dirinya sendiri.

Keputusan untuk mencari hak-hak mereka seperti meminta data penyelesaian dibuat sendiri setelah melalui pertimbangan panjang dan pemikiran yang mendalam, dan itu pasti bukan karena campur tangan pengaruh dari luar.

Selain itu, SM mengklaim bahwa artis kami telah menandatangani atau mencoba untuk menandatangani kontrak ganda, tetapi ketiga individu Baekhyun, Chen, dan Xiumin belum menandatangani atau mencoba untuk menandatangani kontrak eksklusif selain kontrak eksklusif mereka saat ini yang ditandatangani dengan SM. SM harus menahan diri dari membuat klaim palsu.
SM mengatakan mereka hanya akan mengizinkan “melihat” data penyelesaian dan tidak mengizinkan “penyediaan” karena khawatir akan dibagikan dengan pihak eksternal. Namun, meskipun para seniman diberikan data penyelesaian dan konsultasi tidak hanya dari perwakilan hukum mereka tetapi juga akuntan di sekitar mereka atau siapa pun, itu hanya pelaksanaan hak seniman. Bahkan dalam kontrak eksklusif mereka, tidak ada peraturan yang menyatakan bahwa artis tidak boleh menunjukkan laporan yang diberikan kepada mereka kepada orang lain dan hanya harus meninjaunya sendiri. Kontrak sebenarnya termasuk klausul bahwa artis dapat meninjau data yang diberikan kepada mereka oleh SM selama 30 hari dan harus mengajukan banding bila diperlukan.

SM bahkan tidak memberikan data penyelesaian, dan perwakilan hukum mereka serta selebriti lainnya menasihati mereka tentang ketidakadilan situasi ini. Hal ini pasti menimbulkan pertanyaan tentang siapa yang harus mengkritik kesalahan siapa dalam situasi ini.

Kami ingin menyatakan kembali bahwa esensi dan kebenaran dari kasus ini adalah bahwa artis dan perwakilan hukum mereka telah secara konsisten meminta pemberian data penyelesaian, namun SM akhirnya menolak, yang berujung pada pemutusan kontrak.

2. Menurut kontrak eksklusif mereka, laporan penyelesaian mereka harus “diberikan”, sehingga hanya mengizinkan mereka untuk “dilihat” tidak dapat dilihat sebagai pemenuhan kewajiban.

Premis dari klaim SM adalah bahwa mengizinkan “melihat” laporan penyelesaian adalah memenuhi kewajiban SM. Namun, menurut kontrak eksklusif mereka, dikontrak bahwa laporan penyelesaian mereka harus “disediakan”. Oleh karena itu, hanya mengizinkan laporan untuk “dilihat” tidak dapat dilihat sebagai pemenuhan kewajiban.

Pasal 14 Ayat 5 kontrak eksklusif yang ditandatangani antara SM dan artis mengatur, “Seiring dengan setiap pembayaran penyelesaian, A (SM) harus memberikan laporan penyelesaian kepada B (artis). B dapat mengajukan banding selama 30 hari sejak tanggal laporan penyelesaian diterima karena alasan seperti jika biaya yang dipotong telah dihitung secara berlebihan atau jika pendapatan B telah dihitung terlalu rendah, dan A harus dengan setia memberikan dasar penyelesaian.” Oleh karena itu, data harus “disediakan” dan tidak hanya tersedia untuk “dilihat”, dan periode banding 30 hari juga dihitung sejak hari laporan “diterima”. Itu tidak diukur sejak hari laporan itu “dilihat”.

Selain itu, SM dan artis menandatangani “kesepakatan” tambahan sekitar tahun 2014, dan Pasal 4 mengatur, “A memberikan dasar penyelesaian yang tercantum dalam Pasal 2 dan Pasal 4 bersama dengan setiap pembayaran (Paragraf 1),” dan “Menurut kontrak eksklusif, A harus memberikan laporan penyelesaian terperinci setiap tahun pada bulan Juni, dan B dapat meminta penjelasan tentang hal ini dari A (Paragraf 2).” Ini juga mengatur bahwa laporan penyelesaian rinci harus “disediakan”.

Dalam hal hak seniman untuk mengetahui dan melindungi hak milik mereka, ada perbedaan besar antara “menyediakan” data dan mengizinkan data untuk “dilihat” hingga sulit untuk membandingkannya. Terutama karena laporan penyelesaian adalah data dalam wilayah milik SM, kami ingin bertanya kembali apakah keakuratan data dapat dikonfirmasi hanya dengan memberi tahu artis untuk datang melihatnya. Juga, Pasal 14 Ayat 5 kontrak eksklusif mereka memberikan periode peninjauan 30 hari sejak hari laporan diterima, dan kontrak eksklusif menyatakan bahwa artis harus meninjau data secukupnya selama 30 hari dan mengajukan banding jika perlu.

Dijanjikan bahwa laporan penyelesaian dapat ditinjau secara menyeluruh selama 30 hari, tetapi mengatakan kepada artis untuk datang dan melihat mereka dan pergi hanyalah membangun pembenaran untuk klaim SM, “Ngomong-ngomong, kami sudah menunjukkan datanya, jadi belumkah kami melakukannya? tugas kita?” Dan karena kami dapat berspekulasi tentang niat seperti ini dari SM, kami terutama tidak dapat menyerah untuk “diberikan” laporan dan berkompromi dengan menyetujui hanya dengan “melihat” mereka.

Untuk alasan seperti ini, Formulir Kontrak Eksklusif Standar untuk Entertainer Komisi Perdagangan yang Adil juga menyatakan, “Ketika diminta oleh B, A harus memberikan laporan penyelesaian kepada B bersama dengan pembayaran,” mengatur bahwa itu harus “diberikan.”

Pada dasarnya, terus mengungkit perambahan informasi bisnis rahasia dan menolak memberikan data ketika artis meminta untuk menerima laporan tentang hasil kegiatan mereka tidak membenarkan tindakan pelanggaran kontrak eksklusif.

3. Para seniman dan kuasa hukumnya secara konsisten telah meminta pemberian laporan penyelesaian. Fakta bahwa SM akhirnya menolak [untuk melakukannya] dan mengarahkan kami untuk memberi tahu pemutusan kontrak eksklusif adalah poin utama dari kasus ini.

Seperti yang disebutkan sebelumnya, di bawah premis bahwa cukup memungkinkan [para artis] untuk “melihat” data penyelesaian, SM mengklaim bahwa artis yang sebelumnya tidak mengajukan masalah apa pun dengan data tersebut tiba-tiba meminta penyediaan data penyelesaian dan memberi tahu mereka tentang pemutusan kontrak setelah menunjuk perwakilan hukum mereka yang baru.

Merupakan hak sah para seniman untuk meminta laporan penyelesaian menurut kontrak eksklusif mereka. Dan para seniman mengambil tindakan setelah perwakilan hukum memberikan konsultasi hukum tentang hak-hak mereka yang sah. Bagi SM untuk mengklaim bahwa “artis tiba-tiba mulai membuat klaim segera setelah perwakilan hukum mereka berubah” atas tindakan artis tidak ada bedanya dengan menyuruh mereka untuk tidak pernah menggunakan hak sah mereka.

Di atas segalanya, mengklaim bahwa seniman sedang diombang-ambingkan oleh seseorang untuk menuntut pemberian laporan penyelesaian adalah tindakan mengabaikan kesadaran seniman yang tinggi akan hak dan wawasan. Dalam proses negosiasi, kami mengukuhkan tingginya kesadaran para seniman akan hak dan wawasan tentang realisasi hak mereka untuk mengetahui.

Dan sebagaimana catatan permintaan kami melalui sertifikasi konten tetap objektif, para artis dan perwakilan hukum mereka secara konsisten meminta “penyediaan” laporan penyelesaian sejak awal. Kemudian, SM mempertahankan posisi mereka bahwa hanya “melihat” data pemukiman sudah cukup. Namun, seperti yang Anda lihat sebelumnya, klaim SM tidak sejalan dengan kontrak eksklusif yang menjadi alasan mengapa kami tidak dapat menerima [klaim mereka], dan karena jarak antara posisi para pihak pada akhirnya tidak dapat dikurangi, para artis dan mereka perwakilan hukum memutuskan untuk mengakhiri kontrak eksklusif sesuai dengan preseden.

Untuk menyatakan kembali preseden, kontrak eksklusif didasarkan pada tingkat kepercayaan yang tinggi. Dengan demikian, jika agensi tidak memenuhi kewajibannya untuk memberikan laporan penyelesaian, hak artis untuk meninjau penyelesaian keuntungan dan mengajukan keberatan terhadap agensi tidak dijamin dengan baik, mengakibatkan kegagalan untuk memberikan laporan penyelesaian menjadi alasan untuk mengakhiri kontrak eksklusif (merujuk pada perintah Pengadilan Tinggi Seoul dari 2019Na2034976 pada 31 Januari 2020. Singkatnya, laporan penyelesaian harus “disediakan”). Ini [bagaimana situasi] berkembang antara SM dan artis terkait dengan data penyelesaian sejauh ini. Namun, mengklaim seolah-olah kebenaran, dan itu adalah tindakan memutarbalikkan dan menyesatkan titik kunci dari kejadian ini.

4. Masalah dengan jangka waktu kontrak eksklusif yang terlalu lama, yang secara sepihak tidak menguntungkan artis di luar batas minimum yang wajar.

Seperti yang sudah dibahas dalam siaran pers pertama, para artis sebelumnya menandatangani kontrak eksklusif dengan SM selama lebih dari 12 hingga 13 tahun. Ini jauh melampaui periode kontrak tujuh tahun yang ditentukan oleh Formulir Kontrak Eksklusif Standar untuk Entertainer Komisi Perdagangan yang Adil dan secara sepihak tidak menguntungkan artis hingga tingkat yang melebihi batas minimum yang wajar.

SM mencoba untuk mengklaim masa kontrak setidaknya 17 sampai 18 tahun kepada para artis, masing-masing, dengan meminta mereka menandatangani kontrak eksklusif berikutnya lagi, seolah-olah masa kontrak 12 sampai 13 tahun tidak cukup untuk mereka.

Kami ingin menunjukkan kembali bahwa tindakan penandatanganan kontrak eksklusif berikutnya termasuk dalam Pasal 45, Paragraf 1 (6) Peraturan Monopoli dan Undang-Undang Perdagangan yang Adil, “tindakan melaksanakan transaksi dengan mengambil keuntungan secara tidak wajar dari posisi.” Dengan kata lain, kami menganggap bahwa pemaksaan periode kontrak jangka panjang dengan menggunakan kontrak eksklusif berikutnya jatuh secara terpisah di bawah “Pemberian Manfaat Ekonomi Secara Paksa” atau “Membebankan Kerugian” dalam Tabel 2 terlampir dari keputusan undang-undang tersebut.

Sehubungan dengan hal ini, SM berpendapat bahwa tidak masuk akal bagi para artis, yang memiliki pengacara dari firma hukum besar sebagai perwakilan hukum mereka pada saat penandatanganan kontrak eksklusif berikutnya, tiba-tiba mulai mengklaim bahwa kontrak eksklusif berikutnya tidak adil sebagaimana segera setelah perwakilan hukum mereka berubah.

Namun, mengklaim bahwa ada masalah dengan tindakan mengklaim kontrak yang secara objektif tidak adil menjadi tidak adil karena mereka menunjuk perwakilan hukum baru hanya mengaburkan esensi dari masalah ini.

Menurut Pasal 5, Ayat 1 dari kontrak eksklusif berikutnya, “Kontrak ini berlaku selama 5 tahun sejak…Namun, jika jumlah minimum album yang ditentukan dalam Pasal 4, Ayat 4 tidak dirilis dalam periode yang sama, periode kontrak akan diperpanjang secara otomatis sampai kondisi terpenuhi. Bahkan tidak ada batasan maksimum untuk jangka waktu yang diperpanjang secara otomatis ini.

Dengan demikian, pasal yang menyatakan bahwa masa kontrak akan diperpanjang secara otomatis sampai [para artis memenuhi persyaratan] untuk merilis album dalam jumlah tertentu, bahkan tanpa batas maksimal, jelas merupakan kontrak budak. Perwakilan hukum menunjukkan bahwa ini termasuk dalam “tindakan melaksanakan transaksi dengan mengambil keuntungan secara tidak wajar dari posisinya,” dan para artis juga setuju.

Selain itu, tidak dapat dibenarkan untuk mencoba mengikat artis dengan menandatangani kontrak eksklusif selanjutnya yang menyatakan masa kontrak jangka panjang tanpa batas maksimal ketika sekitar satu tahun masih tersisa pada kontrak eksklusif yang ada. SM juga tidak membayar uang muka kepada artis untuk kontrak eksklusif berikutnya.

Baekhyun, Xiumin, dan Chen secara serius mempertimbangkan untuk mengajukan keluhan kepada Fair Trade Commission mengenai tindakan [SM] menandatangani kontrak eksklusif yang ada dengan periode kontrak jangka panjang serta kontrak eksklusif berikutnya yang tidak adil.

5. Mengenai kegiatan mendatang dengan EXO

Artis kami sedang mencari cara untuk setia melanjutkan kegiatan EXO bersama dengan anggota EXO lainnya bahkan jika mereka mengakhiri kontrak eksklusif mereka dengan SM. Faktanya, selama proses negosiasi dengan SM sebelum pemutusan kontrak eksklusif mereka, para artis terlebih dahulu mengajukan ide untuk melanjutkan aktivitas EXO meskipun Baekhyun, Chen, dan Xiumin meninggalkan SM.

Selain masalah penyelesaian hubungan hukum dengan SM, para artis dengan tulus dan sangat berterima kasih atas cinta dan dukungan yang besar yang telah ditunjukkan para penggemar kepada EXO sejak lama. Tidak peduli bagaimana masalah hukum diselesaikan di masa depan, mereka akan melanjutkan aktivitas mereka sebagai EXO dengan rajin dan sepenuh hati.



Source: (1)


2 views0 comments

Comments


bottom of page