top of page

CEO SM Entertainment Lee Sung Su Merilis Video Mendetail Yang Menentang Lee Soo Man



Pada 16 Februari, Lee Sung Su mengunggah video ke channel YouTube pribadinya yang membagikan pernyataannya tentang SM Entertainment dan Lee Soo Man, mengungkapkan bahwa ini hanyalah bagian pertama dari serangkaian video.


Menurut Lee Sung Su, Lee Soo Man mendirikan perusahaan produksi internasional CTP (CT Planning Limited) menggunakan modal $1 juta, mirip dengan bagaimana dia sebelumnya mendirikan perusahaan Korea Like Planning. Dia mengubah struktur kontrak untuk distribusi musik WayV, SuperM, dan aespa sehingga mereka melewati label China dan AS serta CTP. Biasanya, SM dan label terkait harus menyelesaikan keuntungan mereka satu sama lain terlebih dahulu, dan kemudian Like Planning (Lee Soo Man) harus menerima 6 persen dari apa yang didapat SM. Namun, Lee Soo Man mengarahkan kontrak terpisah dengan masing-masing label, dan dengan CTP, dia menerima 6 persen sebelum SM dan label menyelesaikan keuntungan mereka. Lee Sung Su menuduh bahwa Lee Soo Man melakukan ini untuk menghindari Layanan Pajak Nasional Korea. CTP tidak dibentuk hanya untuk pertukaran itu tetapi untuk ekspansi global tanpa batas dan upaya untuk memperoleh royalti produksi dalam memajukan luar negeri.


CTP adalah perusahaan luar negeri yang terpisah dari Like Planning. Kontrak antara CTP dan label luar negeri masih aktif—dan akan terus aktif—dan sangat berbeda dengan kontrak produksi antara SM dan Like Planning yang dihentikan tahun lalu.


Karena kontrak produksi dengan Lee Soo Man akan segera berakhir pada Desember 2022, Lee Soo Man memerintahkan untuk tidak mengungkapkan rencana masa depan terkait produksi yang telah dibahas. Tim manajemen dan produksi sedang bersiap untuk meluncurkan restrukturisasi organisasi berdasarkan pusat multi-produksi.


Namun, berakhirnya kontrak bukan berarti awal baru bagi SM. Pada Januari 2023, Lee Soo Man secara lebih terbuka mengungkapkan pengejaran kepentingan pribadinya. Dia memerintahkan sebagai berikut:

  • Umumkan melalui pers bahwa para artis membutuhkan Lee Soo Man.

  • Gunakan karyawan untuk menghasut bahwa Lee Soo Man dibutuhkan.

  • Lee Soo Man dan SM untuk sementara menetapkan kontrak konsultasi di dalam negeri dan membenarkan aktivitas Lee Soo Man.

  • Semua album dan artis yang dipromosikan di luar negeri harus menandatangani kontrak dengan CTP kerjasama luar negeri Lee Soo Man, atau SM harus menandatangani kontrak produksi kedua dengan Lee Soo Man di Korea.

  • Buatlah tim tanggapan untuk Lee Soo Man meskipun dibutuhkan 10 miliar won (sekitar $7,8 juta) untuk mencapainya.

  • Jadikan perusahaan tidak mendapat untung tanpa Lee Soo Man, jadi temukan rencana untuk menurunkan laba kuartal pertama.

  • Setelah merilis musik yang selesai diproduksi pada bulan Desember, pertimbangkan untuk menunda rilis pertengahan hingga akhir Februari dan Maret hingga April.


Perusahaan investasi Align Partners meminta reformasi struktur manajemen dari SM Entertainment dan mengatakan mereka akan mengungkapkan informasi yang akan menurunkan reputasi perusahaan dan Lee Soo Man jika reformasi tidak tercapai. Informasi ini tentang Lee Soo Man yang menerima 6 persen penjualan dari album yang sudah dirilis selama 70 tahun dan 3 persen penjualan manajemen dari tahun 2023 selama tiga tahun, dengan total sekitar 80 miliar won (sekitar $62 juta), meskipun kontrak produksi antara Lee Soo Man dan SM Entertainment sudah berakhir.


Lee Sung Su merasa malu dan mengirim pesan kepada Lee Soo Man untuk tidak bergantung padanya. Dalam video tersebut, Lee Sung Su menyertakan rekaman suara Lee Soo Man yang membujuk orang untuk mengambil sikap yang pasti dan mendukungnya.


Di bagian lain video, Lee Sung Su menyebutkan bahwa Lee Soo Man mendorong proyek pribadi seperti pembangunan “smart entertainment city” atau “music city” dan festival K-pop yang mempromosikan keberlanjutan dan penanaman pohon. Music city yang dibayangkan Lee Soo Man juga terkait dengan kasino, dan dia juga membahas legalitas penggunaan ganja sehingga wisatawan dapat lebih menikmati kasino dan festival. Menurut Lee Sung Su, Lee Soo Man ingin memanfaatkan artis SM untuk memasarkan “Lee Soo Man’s world” yang dibuat di negara-negara di seluruh dunia.


Lee Sung Su juga berbagi bahwa aespa awalnya dijadwalkan untuk comeback pada 20 Februari dengan konser pertama mereka dijadwalkan pada 25 dan 26 Februari, tetapi comeback mereka ditunda karena sikap keras kepala Lee Soo Man. Lee Soo Man memerintahkan tim A&R SM Entertainment dan produser Yoo Young Jin untuk memasukkan lirik tentang penanaman pohon, keberlanjutan, dan ESG di semua lagu penting yang dirilis oleh agensi. Ini termasuk lagu comeback aespa dengan berbagai frasa yang tidak terkait dengan K-pop seperti “hanya keberlanjutan”, “setidaknya satu derajat lebih rendah”, “koeksistensi”, “penghijauan”, dan “penanaman pohon” dalam liriknya. Karena lagu tersebut benar-benar tidak sesuai dengan warna dan konsep tim aespa, para karyawan berjuang untuk menghasilkan konten yang relevan, dan Lee Sung Su mengatakan bahwa anggota aespa juga menangis karena kesal. Lee Sung Su dan COO memutuskan bahwa yang terbaik adalah menunda comeback aespa, dan mereka sekarang bersiap dengan musik baru.


Lee Sung Su mengakhiri video dengan meminta semua penonton untuk melindungi SM.





Sources: (1), (2)


0 views0 comments
bottom of page