top of page

FIFTY FIFTY Mengajukan Tuntutan Pidana Terhadap CEO ATTRAKT, Jeon Hong Joon



Pada tanggal 17 Agustus, perwakilan hukum FIFTY FIFTY, firma hukum Barun secara resmi mengumumkan bahwa grup tersebut telah mengajukan tuntutan pidana terhadap Jeon Hong Joon karena “melanggar Undang-Undang tentang Hukuman yang Diperburuk, dll. Kejahatan Ekonomi Khusus (pelanggaran kepercayaan).”


Sebelum ATTRAKT, anggota FIFTY FIFTY awalnya masuk ke perusahaan Jeon Hong Joon sebelumnya Star Crew Entertainment, meskipun mereka kemudian dipindahkan ke ATTRAKT sebelum debut mereka. Mengulangi argumen firma hukum yang sebelumnya dibuat di pengadilan, Barun mengajukan klaim tentang masalah keuangan tertentu yang berasal dari dana dan hutang yang ditransfer bolak-balik antara kedua perusahaan.


Pernyataan lengkap firma hukum adalah sebagai berikut:



Pada 17 Agustus 2023, FIFTY FIFTY (Keena, Saena, Sio, Aran) mengajukan gugatan pidana terhadap CEO ATTRAKT Jeon Hong Joon dengan tuduhan melanggar Undang-Undang tentang Hukuman Berat, dll. Kejahatan Ekonomi Khusus (pelanggaran kepercayaan) di Kantor Polisi Gangnam Seoul.

Terungkap bahwa CEO Jeon Hong Joon menggunakan uang muka yang awalnya diterima Star Crew Entertainment dari distributor album mereka untuk pengeluaran yang tidak diketahui, kemudian secara nominal memasukkannya ke dalam biaya investasi girl group, yang berarti bahwa ATTRAKT menanggung kewajiban keuangan dari pembayaran uang muka tersebut, dan Pendapatan musik dan album digital FIFTY FIFTY digunakan untuk melunasi hutang ini.

Selain itu, dikonfirmasi bahwa ATTRAKT memiliki uang muka sebesar 2 miliar won yang harus diterima dari distributor album FIFTY FIFTY yang disetorkan ke Star Crew Entertainment, bukan ATTRAKT.

Perbuatan tersebut di atas merupakan tindak pidana yang termasuk dalam pelanggaran kepercayaan komersial dengan menyebabkan kerugian finansial pada ATTRAKT.

Hingga saat ini, agensi [ATTRAKT] secara konsisten menghindari tanggung jawab dengan meremehkan permintaan FIFTY FIFTY untuk disposisi sementara [untuk menangguhkan validitas kontrak eksklusif mereka] sebagai keluhan tentang pembayaran pendapatan mereka. Namun, [keluhan] anggota FIFTY FIFTY tentang ‘keterlambatan agensi dalam memberikan pernyataan tentang pendapatan mereka, pendapatan yang hilang, dan pelanggaran kewajiban penyelesaian mereka’ lebih dari sekadar keluhan. Oleh karena itu, selama CEO Jong Hong Joon, yang telah melakukan pelanggaran kepercayaan melalui penggelapan dan kesalahan dalam akuntansi keuangan, tetap bertanggung jawab atas ATTRAKT, mereka tidak dapat lagi mempertahankan kontrak eksklusif dengan agensi mereka, ATTRAKT.

Selain mengungkapkan secara terbuka urgensi situasi FIFTY FIFTY, mengajukan tuntutan pidana ini merupakan tindakan yang tidak dapat dihindari untuk memperjelas secara konkret mengapa mereka tidak dapat mempertahankan kontrak eksklusif dengan agensi mereka.

Saat ini, kebenaran sedang terdistorsi di internet, media sosial, dan YouTube, dan kritik yang tidak semestinya telah dibentuk berdasarkan [distorsi ini], hingga beberapa konten di luar toleransi. Kami mohon Anda untuk menahan diri dari kritik berdasarkan fakta atau spekulasi yang belum dikonfirmasi.

FIFTY FIFTY pertama kali mengajukan penangguhan kontrak eksklusif mereka dengan agensi mereka ATTRAKT pada bulan Juni, dan pengadilan akhirnya merekomendasikan mediasi antara kedua pihak. Namun, pada 16 Agustus, anggota FIFTY FIFTY memberi tahu pengadilan bahwa mereka tidak berniat melanjutkan mediasi, yang berarti perselisihan hukum mereka dengan ATTRAKT akan kembali ke persidangan.


Sementara itu, ATTRAKT sebelumnya mengklaim bahwa FIFTY FIFTY telah dibujuk oleh CEO The Givers Ahn Sung Il (yang sebelumnya bertugas memproduksi musik FIFTY FIFTY) untuk secara ilegal melanggar kontrak eksklusif mereka dengan agensi dengan menandatangani kontrak dengan perusahaan lain. ATTRAKT juga mengajukan tuntutan pidana terhadap Ahn Sung Il dan beberapa karyawan The Givers lainnya atas penipuan, pelanggaran tugas, dan penghalangan bisnis.


Meskipun Warner Music Korea awalnya membantah tuduhan bahwa mereka terlibat dalam mendekati FIFTY FIFTY tentang pelanggaran kontrak mereka dengan ATTRAKT untuk menandatangani kontrak dengan agensi lain, ATTRAKT kemudian merilis rekaman audio dari bulan Mei di mana seorang direktur eksekutif di Warner Music Korea meminta CEO ATTRAKT Jeon Hong Joon tentang pembelian 20 miliar won yang telah dia diskusikan dengan Ahn Sung Il.



Sources: (1), (2)


2 views0 comments

Comments


bottom of page