top of page

Jun SEVENTEEN Ungkap Single Barunya, Tantangan Koreografi, Kecintaan Pada Hot Pot, Dan Banyak Lagi



Jun SEVENTEEN bersama Allure Korea baru-baru ini melakukan wawancara singkat setelah mengambil bagian dalam pemotretan untuk majalah edisi Desember.


Jun memulai wawancara dengan membicarakan tentang keputusannya dan keputusan anggota SEVENTEEN lainnya untuk memperbarui kontrak mereka. “Saya sangat senang dengan pembaruan kontrak,” katanya. “Saya pikir itu adalah keputusan yang sangat bagus. Ada baiknya kita pergi dan bersorak untuk aktivitas pribadi satu sama lain bahkan saat kita melakukan aktivitas sebagai grup. Dan itu sangat bagus karena kami juga bisa bertemu Carats. Saya dapat melihat bahwa para anggota tumbuh lebih percaya diri dan mereka merasa lebih bahagia.



Dia kemudian berbicara tentang single barunya yang dirilis “LIMBO”. Dia mengungkapkan kebahagiaannya karena dapat berbagi video performance dan video koreografi dengan para penggemar, berbagi harapannya bahwa meskipun tournya padat dan kegiatan yang dijadwalkan, kesempatan untuk memamerkan penampilan solonya mungkin akan datang di beberapa titik.


“LIMBO” adalah produk dari kerja keras dan usaha tulus Jun, dan dia berkomentar, “Saya pikir lebih baik tidak melakukan sesuatu jika Anda tidak akan melakukan 100 persen untuk mempersiapkannya. Sejujurnya, saya sedang mempersiapkan lagu performance sejak dua tahun lalu, dan saat saya melakukannya, ada beberapa lagu yang gagal. Saya tidak terlalu senang dengan itu, jadi itu sebabnya ‘LIMBO’ baru bisa keluar sekarang.” Dia juga menambahkan dengan gembira bagaimana dia melihat kepercayaan dirinya tumbuh dan menambahkan dengan tawa bagaimana abs-nya juga tumbuh karena semua latihan yang telah dia lakukan selama persiapannya.



Dia juga menjelaskan bagaimana koreografi adalah genre yang jauh lebih lembut dibandingkan dengan tarian yang biasa dia lakukan. “Sejak hari-hari trainee saya, saya berpikir bahwa kekuatan terbesar saya adalah tenaga saya. Jadi ketika saya melakukan ‘LIMBO’, saya berunding dengan instruktur saya dan dengan sengaja menghilangkan banyak kekuatan itu.” Dia mengutip banyak latihan sebagai caranya untuk dapat melakukan perubahan drastis dalam gaya koreografi, mengatakan bahwa itu jauh lebih sulit daripada yang biasa dia lakukan.


Begitu video musiknya keluar, saya sangat malu karena para member banyak berbicara tentang abs saya,” kenangnya sambil tertawa. Dia menjelaskan bagaimana konsep di balik “LIMBO” adalah bagian favoritnya, mengatakan bagaimana itu adalah jembatan yang menyatukan lagu dan visualnya. Dia melanjutkan dengan menjelaskan bagaimana dia mereferensikan film “Twilight” dan “Inception”, kalimat, “A Dream in a dream”, keluar dari percakapannya dengan komposer lain tentang “Inception”.




Dia mengatakan dia menghabiskan waktunya dengan baik, mengisi jadwalnya dengan kegiatan kelompok serta kegiatan pribadinya di hari istirahatnya. “Saya tidak terlalu suka istirahat panjang. Tidak apa-apa jika saya hanya berlibur sekitar dua hari. Jika lebih lama dari itu, maka saya menjadi cemas.”



Memperluas lebih jauh tentang bagaimana dia menghabiskan waktu istirahat singkat ini, Jun berbagi bagaimana dia suka pergi ke restoran yang menyajikan masakan Cina, mengungkapkan bagaimana dia pergi makan hot pot di setiap kota yang mereka singgahi selama tour dunia mereka. “Saya ingin merekomendasikan sate hot pot,” dia pasti akan menambahkan.


Baginya, makanan adalah bagian penting dari kehidupan. “Di Tiongkok, empat hal terpenting adalah makanan, pakaian, tempat tinggal, dan transportasi. Jadi seperempat dari hidup Anda adalah makanan. Saat kita menjalani hidup kita, sebagian besar waktu kita dihabiskan untuk makan makanan. Jadi daripada hanya makan dengan setengah hati, saya suka makan enak saat saya punya waktu. Itu sebabnya aku juga suka memasak.




Pada saat wawancara ini keluar, saya pikir kami akan melakukan dome tour kami,” katanya ketika ditanya tentang akhir tahun. “Ini adalah konser yang sangat berarti. Kami sudah merencanakannya sejak lama, tapi tentu saja kami harus menundanya selama dua tahun karena situasinya. Karena dulu banyak kecewa, sekarang terasa lebih berharga. Saya tidak tahu persis bagaimana rasanya sekarang, tetapi ketika Allure Korea keluar, saya akan tahu. Mampu menerima begitu banyak cinta di luar negeri selalu sangat menarik dan sesuatu yang sangat saya syukuri.


Wawancara lengkap tersedia melalui Allure Korea edisi Desember.




Sources: (1), (2)



2 views0 comments

Comments


bottom of page