top of page

Kyoungyoon DKZ Mengaku Menjadi Korban Kultus JMS Dalam Wawancara Baru



“In the Name of God: A Holy Betrayal” adalah serial dokumenter yang mengungkap empat pemimpin aliran sesat dan praktik mengerikan mereka. Salah satu kultus yang tercakup dalam serial ini adalah JMS Providence (juga dikenal sebagai Christian Gospel Mission), didirikan oleh pemimpin dan terpidana pemerkosa Jung Myung Seok, yang digambarkan telah merawat dan mengeksploitasi secara seksual banyak pengikut wanita mudanya.


Setelah popularitas dokumenter tersebut, daftar alamat yang diduga berafiliasi dengan kultus JMS mulai menyebar secara online, dan salah satunya menarik perhatian karena alamat kafe yang dijalankan oleh orang tua Kyoungyoon.


Pada 7 Maret, tak lama setelah laporan awal, agensi DKZ Dongyo Entertainment membagikan pernyataan resmi untuk menyangkal afiliasi Kyoungyoon dengan gereja tersebut. Mereka menyatakan bahwa Kyoungyoon “percaya bahwa organisasi yang dimaksud hanyalah sebuah gereja biasa yang dihadiri orang tuanya, dan dia tidak pernah menemukan atau mengetahui informasi di [dokumentasi].” Agensi menambahkan bahwa keluarga telah menghentikan operasi bisnis, meninggalkan gereja, dan tidak akan ada hubungannya dengan itu di masa mendatang.


Terlepas dari pernyataan agensi, Kyoungyoon dari DKZ kini telah tampil dalam wawancara baru dengan Dispatch untuk merinci pengalamannya dengan kultus JMS dan berbagi permintaan maaf.


Pada 13 Maret, Dispatch mengungkapkan sebuah wawancara dengan Kyoungyoon yang berlangsung pada 8 dan 10 Maret. Sebagai permulaan, Kyoungyoon menjelaskan bahwa ia dilahirkan dalam agama tersebut dan menghadiri gereja JMS bersama orang tuanya saat tumbuh dewasa. Sementara ibunya awalnya menghadiri gereja Presbiterian, dia diperkenalkan ke JMS oleh adik perempuannya.


Kyoungyoon menjelaskan bahwa dia pertama kali mendengar khotbah JMS melalui video dan diperkenalkan kepada pemimpin tersebut oleh bibinya sebagai “orang luar biasa yang membaca Alkitab 2.000 kali dan menyampaikan pesan tuhan dengan baik.” Dia menjelaskan, “Saya menonton ‘In the Name of God: A Holy Betrayal.’ Ada bagian di mana dia mengatakan ‘Saya sang mesias.’ Hanya menonton bagian itu membuat saya berpikir, ‘Ah, dia orang gila.’ Tetapi saya tidak tahu waktu itu. Saya mungkin terlihat menyedihkan…tapi begitulah adanya.


Mengekspresikan pemahamannya yang mungkin sulit dipercaya orang lain, Kyoungyoon berbagi, “Saya ingat menonton video [khotbah]. Dia meletakkan [umpan] selama dua sampai tiga jam sebelum dia berkata ‘Aku Mesias.’ Setelah melakukan itu, ketika dia mengucapkan kata-kata itu, banyak orang percaya yang menanggapi. Begitulah cara Anda tersedot. Ini sejenis manipulasi.


Meskipun dia secara pribadi tidak percaya bahwa Jung Myung Seok adalah mesias, Kyoungyoon berbagi bahwa dia secara bertahap dicuci otak untuk berpikir seperti itu. Dia menambahkan, “Sejujurnya, saya tidak memiliki hak untuk memilih agama. Karena keluarga saya mempercayainya…saya bahkan tidak memiliki apa pun untuk dibandingkan.


Kyoungyoon kemudian menyinggung sebuah kejadian dari masa sekolah dasar yang menurutnya membuat ibunya semakin jatuh ke dalam agama. “Saat saya kelas dua, ada cairan di otak saya. Saya tidak bisa makan apa pun dan terus muntah. Sekelompok pendeta datang dari jauh untuk berdoa [untuk saya]. Kemudian tiga hari kemudian, saya pergi untuk pemeriksaan untuk dioperasi tetapi mereka mengatakan tidak ada masalah. Setelah hari itu, saya pikir ibu saya percaya bahwa imannya nyata.


Memikirkan kembali saat ini, Kyoungyoon melanjutkan, “Bukankah itu penyakit yang membaik seiring berjalannya waktu? Hanya saja waktunya tepat.” Dia menambahkan, “Memikirkannya sekarang, itu sangat bodoh.


Tentang hubungan pribadinya dengan gereja, Kyoungyoon mengungkapkan bahwa dia bergabung dengan klub vokal JMS sekitar tahun ketiga sekolah menengahnya, karena dia ingin menerima pelatihan vokal yang tepat tetapi tidak memiliki sarana keuangan untuk melakukannya. Dia menjelaskan, “Saya aktif [di klub] dari tahun ketiga sekolah menengah saya hingga tahun pertama sekolah menengah saya. Kami bertemu offline sekitar sekali atau dua kali setahun. Kami tidak pernah tampil. Saya pikir JMS menggunakan minat anak muda untuk menginjili atau menyebarluaskan. Saat itu, saya tidak mempertanyakannya. Saya hanya menganggap mereka sebagai orang yang mengajari saya musik.


Ketika Kyoungyoon lahir pada tahun 2000, Jung Myung Seok sedang dalam pelarian. Ketika Kyoungyoon mulai sekolah dasar, Jung Myungseok ditangkap, dan kemudian dibebaskan sekitar waktu Kyoungyoon lulus SMA pada tahun 2018. Mengingat semua liputan berita seputar pendiri JMS, pewawancara bertanya apakah Kyoungyoon benar-benar mempercayainya.


Kyoungyoon menjawab, “Sejak saya masih muda, saya belajar ‘Jung Myung Seok telah dituduh secara salah.’ Mereka mengajarkan begitu banyak alasan mengapa dia tidak bersalah. Ini hampir indoktrinasi. Saya pikir begitulah cara saya dicuci otak untuk berpikir, ‘Ah, Jung Myung Seok sedang dianiaya seperti dewa.’


Kyoungyoon kemudian ditanya apakah dia tidak mempercayai berita tersebut, dan dia menjawab, “Jung Myung Seok yang saya lihat tidak terlihat seperti pelanggar seks. Tertipu hanya dengan melihat gambar itu adalah kesalahanku. Saya hanya mengikuti ungkapan ‘Tidak perlu terpengaruh oleh fitnah di sekitarnya.’ Saya percaya dia bukan seseorang yang akan melakukan itu. Aku sangat malu pada diriku sendiri karena memikirkan itu.


Tentang bagaimana dia menjelaskan agamanya kepada orang lain, Kyoungyoon berbagi, “Ketika saya masih muda, saya pernah diintimidasi karena percaya pada aliran sesat. Secara tidak sadar, saya menjadi defensif. Jika seseorang bertanya tentang agama saya, saya akan mengatakan bahwa saya adalah seorang Kristen.” Dia menambahkan, “Saya tidak pernah menyebutkan JMS kepada agensi saya, anggota, atau siapa pun.


Pewawancara bertanya kepada Kyoungyoon apakah dia pernah menyebarkan propaganda saat berpromosi sebagai idola dan dia menjawab, “Aku bersumpah tidak pernah. Yang paling dekat dengan saya adalah anggota dan penggemar saya. Saya tidak pernah berbicara tentang [JMS] kepada mereka. Jika saya melakukannya, saya tidak punya alasan untuk tinggal di DKZ. Saya tidak berani menghadapi penggemar kami.


Terakhir, Kyoungyoon dengan tegas menyatakan bahwa dia telah meninggalkan gereja. Dia menyatakan, “Saya melihat komentar yang mengatakan ‘Tinggalkan [grup Anda] dan kembali ke Jung Myung Seok.’ Bukannya saya tidak mengerti dari mana datangnya kritik ini. Namun, tidak bisakah mereka membantu [orang percaya] melarikan diri dari ini secepat mungkin? Meskipun ini adalah permintaan yang tidak tahu malu, saya meminta kesempatan.


Kyoungyoon melanjutkan, “Ketika kontroversi pertama kali dimulai, saya ketakutan. Saya menggunakan alasan ‘Saya bodoh.’ Apakah saya menjadi korban karena saya tidak tahu? Memang saya mengabaikan [kebenaran] karena saya tidak ingin iman saya disangkal. Itu sebabnya saya menutup mata dan telinga saya. Saya merasa menyesal setelah melihat rasa sakit para korban.


Kyoungyoon menyimpulkan, “Apakah melegakan bahwa aku belum terkenal? Saya pikir [jika saya lebih terkenal,] saya dapat digunakan sebagai alat propaganda mereka. Itu sangat menakutkan. Meskipun sudah larut, saya sekarang meninggalkan gereja. Saya telah meninggalkan gereja. Tidak ada lagi JMS.




Sources: (1), (2), (3)


0 views0 comments

Comments


bottom of page